Tafsir Quran, KAJIAN — February 28, 2019 at 09:53

Al-Kautsar: Sungai yang Disediakan Bagi Ummat Islam

by
Al-Kautsar: Sungai yang Disediakan Bagi Ummat Islam

Al-Kautsar adalah sebuah sungai (telaga) yang diberikan kepadaku oleh Tuhanku di dalam surga, padanya terdapat kebaikan yang banyak, umatku kelak akan mendatanginya di hari kiamat; jumlah wadah-wadah (bejana-bejana)nya sama dengan bilangan bintang-bintang.

Islamkafah.com – Al-Kautsar adalah salah satu nama surat dalam Al-Qur’an yang mana jumlah ayatnya sangat sedikit dan sangan pendek, bahkan menjadi surat paling pendek dalam kitab Al-Qur’an, namun surat ini memiliki makna yang dalam dan merupakan sebuah janji Allah yang akan hudiberikan kepada ummat Islam kelak di akhirat.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Fudail, dari Al-Mukhtar ibnu Fulful, dari Anas ibnu Malik yang mengatakan bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam menundukkan kepalanya sejenak, lalu beliau mengangkat kepalanya seraya tersenyum. Beliau bersabda kepada mereka, atau mereka bertanya kepada beliau Shalallahu’alaihi Wasallam, “Mengapa engkau tersenyum?” Maka Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam menjawab, “Sesungguhnya barusan telah diturunkan kepadaku suatu surat.” Lalu beliau membaca firman-Nya: Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu Al-Kautsar. (Al-Kautsar: l), hingga akhir surat. Lalu Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda, “Tahukan kalian, apakah Al-Kautsar itu?” Mereka menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.” Rasulullah bersabda:

«هُوَ نَهْرٌ أَعْطَانِيهِ رَبِّي عَزَّ وَجَلَّ فِي الْجَنَّةِ عَلَيْهِ خَيْرٌ كَثِيرٌ، تَرِدُ عَلَيْهِ أُمَّتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ آنِيَتُهُ عَدَدَ الْكَوَاكِبِ يُخْتَلَجُ الْعَبْدُ مِنْهُمْ، فَأَقُولُ يَا رَبِّ إِنَّهُ مِنْ أُمَّتِي، فَيُقَالُ إِنَّكَ لَا تَدْرِي مَا أَحْدَثُوا بَعْدَكَ»

Al-Kautsar adalah sebuah sungai (telaga) yang diberikan kepadaku oleh Tuhanku di dalam surga, padanya terdapat kebaikan yang banyak, umatku kelak akan mendatanginya di hari kiamat; jumlah wadah-wadah (bejana-bejana)nya sama dengan bilangan bintang-bintang. Diusir darinya seseorang hamba, maka aku berkata, “Ya Tuhanku, sesungguhnya dia dari umatku.” Maka dikatakan, “Sesungguhnya kamu tidak mengetahui apa yang telah dibuat-buatnya sesudahmu.”

Al-Kautsar hanya Allah berikan pada ummat Islam yang menjaga keimanannya hingga akhir hayatnya dan berusaha untuk menjauhi segala larangan Allah, sehingga jika ada yang diusir oleh Allah pada saat hendak minum dari sungai tersebut maka Allah akan mengusirnya. Dan semoga kita bisa menjadi orang yang bisa mencicipi air dari Al-Kautsar.

Imam Bukhari di dalam kitab sahihnya dan Imam Muslim telah meriwayatkan melalui hadis Syaiban ibnu Abdur Rahman, dari Qatadah, dari Anas ibnu Malik yang mengatakan bahwa setelah Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam dibawa naik ke langit, beliau menceritakan:

«أَتَيْتُ عَلَى نَهْرٍ حَافَّتَاهُ قِبَابُ اللُّؤْلُؤِ الْمُجَوَّفِ فَقُلْتُ مَا هَذَا يَا جِبْرِيلُ؟ قَالَ: هَذَا الْكَوْثَرُ»

Aku datang ke sebuah sungai yang kedua tepinya dipenuhi oleh kemah-kemah dari mutiara yang dilubangi, lalu aku bertanya, “Apakah ini, hai Jibril?” Jibril berkata, “Ini adalah Sungai Al-Kautsar.”

Demikianlah menurut lafaz Imam Bukhari rahimahullah. Ibnu Jarir mengatakan bahwa telah menceritakan kepada kami Ar-Rabi’, telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, dari Sulaiman ibnu Bilal, dari Syarik ibnu Abu Namir; ia pernah mendengar Anas menceritakan hadis berikut kepadanya (dan teman-temannya), bahwa ketika Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam melakukan Isra, Jibril membawanya naik ke langit terdekat, tiba-tiba Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam melihat sebuah sungai yang padanya terdapat sebuah gedung dari mutiara dan zabarjad. Lalu Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam mencium bau tanahnya, dan ternyata baunya harum seperti minyak kesturi, lalu beliau Shalallahu’alaihi Wasallam bertanya, “Hai Jibril, sungai apakah ini?” Jibril menjawab, “Ini adalah Sungai Al-Kautsar yang disediakan oleh Tuhanmu untukmu.”

Sa’id telah meriwayatkan dari Qatadah, dari Anas, bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam pernah bersabda:

«بينما أَنَا أَسِيرُ فِي الْجَنَّةِ إِذْ عَرَضَ لِي نهر حافتاه قباب اللؤلؤ المجوف، فَقَالَ الْمَلَكُ- الَّذِي مَعَهُ- أَتَدْرِي مَا هَذَا؟ هَذَا الْكَوْثَرُ الَّذِي أَعْطَاكَ اللَّهُ، وَضَرَبَ بِيَدِهِ إِلَى أَرْضِهِ فَأَخْرَجَ مِنْ طِينِهِ الْمِسْكَ»

Ketika aku sedang berjalan di dalam sungai, tiba-tiba terbentang di hadapanku sebuah sungai yang kedua tepinya penuh dengan kemah-kemah mutiara yang berlubang. Maka berkatalah malaikat yang menemaninya, “Tahukah kamu apakah sungai ini? Inilah Al-Kautsar yang akan diberikan Allah kepadamu.” Lalu Nabi Shalallahu’alaihi Wasallam memasukkan tangannya ke tanah dan mengeluarkan dari tanahnya minyak kesturi (yang harum baunya).

Demikianlah sedikit penjelasan tentang Al-Kautsar yang Allah janjikan bagi ummat Islam, semoga bermanfaat bagi kita semua.

Wallahu A’lam (Abd.N)

%d bloggers like this: