Tafsir Hadits, Tafsir Quran, Manajemen Qalbu, KAJIAN, Hikmah — August 8, 2018 at 09:31

Bermaksiat di Tempat Sepi, Ingatlah Allah Maha Melihat!

by
Bermaksiat di Tempat Sepi, Ingatlah Allah Maha Melihat!

Manusia selalu bermaksiat dan menutupinya dari orang lain tetapi mereka lupa bahwa Allah maha menegetahui segala sesuatu…

Islamkafah.com – Perbuatan dosa merupakan amalan yang akan membawa kita masuk kedalam neraka, baik dengan terang terangan atau dengan sembunyi-sembunyi dan masih banyak dari kita yang melakukan dosa dengan sembunyi-sembunyi, namun ketahuilah bahwa Allah maha mengetahui segala sesuatu bahkan setiap dosa yang kecil sekalipun Allah pasti mengetahuinya.

يَسْتَخْفُونَ مِنَ النَّاسِ وَلَا يَسْتَخْفُونَ مِنَ اللَّهِ وَهُوَ مَعَهُمْ إِذْ يُبَيِّتُونَ مَا لَا يَرْضَىٰ مِنَ الْقَوْلِ ۚ وَكَانَ اللَّهُ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطًا

mereka bersembunyi dari manusia, tetapi mereka tidak bersembunyi dari Allah, padahal Allah beserta mereka, ketika pada suatu malam mereka menetapkan keputusan rahasia yang Allah tidak redlai. Dan adalah Allah Maha Meliputi (ilmu-Nya) terhadap apa yang mereka kerjakan.(An Nisa : 108)

Allah juga memiliki malikat yang selalu bersama kita dimana saja kita berada dan tugas mereka mencatat amal baik dan buruk yang kita kerjakan.

إِذْ يَتَلَقَّى الْمُتَلَقِّيَانِ عَنِ الْيَمِينِ وَعَنِ الشِّمَالِ قَعِيدٌ مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلَّا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

(yaitu) ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri. Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.(Qaaf : 17-18)

Keadaan semacam itu telah disinggung oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam jauh-jauh hari. Dalam hadits dalam salah satu kitab sunan disebutkan,

عَنْ ثَوْبَانَ عَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- أَنَّهُ قَالَ : « لأَعْلَمَنَّ أَقْوَامًا مِنْ أُمَّتِى يَأْتُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِحَسَنَاتٍ أَمْثَالِ جِبَالِ تِهَامَةَ بِيضًا فَيَجْعَلُهَا اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ هَبَاءً مَنْثُورًا ». قَالَ ثَوْبَانُ : يَا رَسُولَ اللَّهِ صِفْهُمْ لَنَا جَلِّهِمْ لَنَا أَنْ لاَ نَكُونَ مِنْهُمْ وَنَحْنُ لاَ نَعْلَمُ. قَالَ : « أَمَا إِنَّهُمْ إِخْوَانُكُمْ وَمِنْ جِلْدَتِكُمْ وَيَأْخُذُونَ مِنَ اللَّيْلِ كَمَا تَأْخُذُونَ وَلَكِنَّهُمْ أَقْوَامٌ إِذَا خَلَوْا بِمَحَارِمِ اللَّهِ انْتَهَكُوهَا »

Dari Tsauban, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ia berkata, “Sungguh aku mengetahui suatu kaum dari umatku datang pada hari kiamat dengan banyak kebaikan semisal Gunung Tihamah. Namun Allah menjadikan kebaikan tersebut menjadi debu yang bertebaran.” Tsauban berkata, “Wahai Rasulullah, coba sebutkan sifat-sifat mereka pada kami supaya kami tidak menjadi seperti mereka sedangkan kami tidak mengetahuinya.”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Adapun mereka adalah saudara kalian. Kulit mereka sama dengan kulit kalian. Mereka menghidupkan malam (dengan ibadah) seperti kalian. Akan tetapi mereka adalah kaum yang jika bersepian mereka merobek tirai untuk bisa bermaksiat pada Allah.” (HR. Ibnu Majah no. 4245.)

Sungguh terhinanya seseorang di hari kiamat kelak jika belum bertaubat kepada Allah, semua amalannya akan sia-sia tidak berguna, amal baik yang telah menggunung menjadi hilang bagaikan debu yang berterbangan, karena berbuat mksiat secara sembunyi-sembunyi dan merasa tidak diawasi oleh Allah yang maha mengetahui segalanya.

Semua dosa akan ada balasannya nanti di akhirat, sekecil apapun dosa yang kita perbuat Allah akan balas semuanya di akhirat kelak.

وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ

Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.

Ini merupakan renungan bagi kita bersama agar semakin takut pada Allah dan semakin mengharap agar kita bisa menjadi muslim yang takut pada Allah bahkan di tempat sepi sekalipun.

%d bloggers like this: