Konsultasi Agama, FIQIH — January 19, 2018 at 10:04

Bagaimana HUkum Mengoleksi Buku tapi Tidak Membacanya?

by
Bagaimana HUkum Mengoleksi Buku tapi Tidak Membacanya?

Tidak ada dosa bagi seorang muslim untuk mengoleksi buku-buku yang bermanfaat dan merawatnya di perpustakaan pribadinya sebagai bahan rujukan dan untuk mengambil manfaatnya serta untuk dipergunakan oleh orang lain yang mengun-junginya sehingga bisa ikut memanfaatkannya.

MENGOLEKSI BUKU TAPI TIDAK MEMBACANYA

Pertanyaan:
Saya seorang laki-laki yang memiliki banyak buku yang bermanfaat, alhamdulillah, termasuk juga buku-buku rujukan (maraji’), tapi saya tidak membacanya kecuali memilih-milih sebagiannya. Apakah saya berdosa karena mengoleksi buku-buku tersebut di rumah, sementara, ada beberapa orang yang meminjam sebagian buku-buku tersebut untuk dimanfaatkan lalu dikembalikan lagi?

Jawaban:
Tidak ada dosa bagi seorang muslim untuk mengoleksi buku-buku yang bermanfaat dan merawatnya di perpustakaan pribadinya sebagai bahan rujukan dan untuk mengambil manfaatnya serta untuk dipergunakan oleh orang lain yang mengun-junginya sehingga bisa ikut memanfaatkannya. Dan tidak berdosa jika ia tidak membaca sebagian besar buku-bukunya tersebut. Tentang meminjamkannya kepada orang-orang yang dipercaya bisa memanfaatkannya, hal ini disyari’atkan di samping sebagai sikap mendekatkan diri kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, karena dalam hal ini berarti memberikan bantuan untuk diperolehnya ilmu, dan ini termasuk dalam cakupan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala.

“Artinya : Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan taqwa.” [Al-Ma’idah: 2]

Juga termasuk dalam cakupan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam

“Artinya : Dan Allah senantiasa menolong hambaNya selama hamba itu menolong saudaranya.”


Sumber: https://almanhaj.or.id/1329-mengoleksi-buku-tapi-tidak-membacanya-kedudukan-dan-keutamaan-ahlul-llmi.html

%d bloggers like this: